Hebat! Pilot Tempur Indonesia Ternyata Nyaris Tembak Jatuh Jet Tempur Australia

  • Kamis, 2 November 2017 20:30 WIB

Pesawat Hawk TNI AU | Dispenau

Intisari-Online.com - Usai jajak pendapat yang menyebabkan Timor Timur (Tim-Tim) lepas dari NKRI (Agustus 1999), militer RI dan Austrlia memang cenderung memiliki hubungan yang makin memanas.

Gesekan antara pasukan Australia yang bertugas di Timor-Timur bisa terjadi kapan saja dengan pasukan TNI yang berjaga di perbatasan NTT-Tim-Tim.

Bentrokan antara pasukan bahkan bisa berpotensi tidak hanya di darat tapi juga di udara.

Pada tanggal 16 September 1999 kegiatan di Lanud El Tari, Kupang yang merupakan pangkalan terdepan yang berbatasan dengan wilayah udara Tim-Tim berlangsung seperti biasa.

BACA JUGA: Meski Sama-sama Badan Intelijen AS, Nyatanya CIA Bisa Lebih Brutal dan Menghalalkan Segala Cara Dibanding FBI

Secara rutin para pilot tempur melaksanakan patroli udara dan mendapat perintah menembak jatuh pesawah musuh sesuai ekskalasi kegentingan yang ditimbulkan.

Sejak Panglima Komando Operasi AU (Pangkoopsau) 2 mengancam akan menembak jatuh pesawat Australia yang secara sengaja berani menerobos wilayah udara RI, pelanggaran terhadap wilayah udara memang berkurang.

Terbang patroli (Combat Air Patrol) yang digelar hari itu merupakan bagian inti dari Operasi Petahanan Elang Jaya dan dipantau langsung oleh Komandan Lanud El Tari.

Selain jet tempur A-4, Hawk 109/209 dan F-16 yang dipersenjatai senapan kanon kaliber 20 mm dan rudal udara ke udara A-9 Sidewinder serta Maverick, kekuatan udara lainnya yang diturunkan adalah pesawat serang darat antigerilya, Rockwell OV-10 F Bronco.

Reporter : Agustinus Winardi
Editor : Ade Sulaeman

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×