F-5 Tiger TNI AU yang Akan Diganti Oleh Su-35 Ternyata Suka ‘Mogok’ di Udara, Kok Bisa?

  • Jumat, 9 Februari 2018 08:00 WIB

F-5 Tiger TNI AU | Dispenau

Intisari-Online.com - Di tahun 2018 ini pilot-pilot tempur TNI AU yang pernah menerbangkan jet tempur F-5 Tiger sangat berharap hadirnya jet-jet tempur Su-35 yang rencananya akan dibeli dari Rusia.

TNI AU pernah memiliki sebanyak 16 unit F-5 Tiger yang terwadahi dalam Skadron Udara 14 yang bermarkas di Lanud Maospati Madiun.

Semua pesawat F-5 yang merupakan produksi AS di tahun 1980-an itu pada bulan April 2016 telah di-grounded dan tidak akan pernah terbang lagi.

Jika F-5 yang sudah dipensiunkan itu tidak segera mendapatkan gantinya bisa menyebabkan para pilot Skadron Udara 14 ‘’menganggur’’ dan secara profesional akan kehilangan jam terbang.

(Baca juga: Bukan Daging, Inilah Menu Makan Siang Paling Enak dalam Pendidikan Komando Marinir yang Sangat Keras Itu)

Demi mengatasi para mantan pilot F-5 mengalami kevakuman jam terbang untuk sementara mereka tergabung ke dalam sakdron Sukhoi.

Upaya memperpanjang usia F-5 sebenarnya sudah dilakukan oleh TNI AU, salah satunya melakukan upgrade bekerja sama dengan Korea Selatan.

Tapi upgrade mesin F-5 yang dilaksanakan di Korsel itu ternyata menimbulkan kendala.

Pasalnya ketika diterbangkan oleh pilot-pilot TNI AU pada ketinggian di atas 10.000 kaki, F-5 hasil upgrade dari Korsel suka ‘’mogok’’ atau mati mesin di udara.

Reporter : Agustinus Winardi
Editor : Ade Sulaeman

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×