Memperingati Hari Buruh: Begini Curahan Hati Mutiari, Salah Satu Terdakwa Kasus Pembunuhan Aktivis Buruh Marsinah

Moh. Habib Asyhad Selasa, 1 Mei 2018 | 16:15 WIB
Mutiari bersama suaminya ketika wisuda di Universitas Airlangga Surabaya (Tabloid Nova)

Intisari-Online.com - Ibu muda yang tengah hamil tiga bulan itu tiba-tiba kerap muncul di berbagai media massa. Ia dikabarkan lenyap tanpa bekas.

Belakangan diketahui, ia ditahan polisi karena diduga terlibat dalam kasus pembunuhan Marsinah, buruh asal Sidoarjo, Jawa Timur.

Tapi benarkah, ibu muda itu benar-benar terlibat? Pertanyaan itu masih menjadi teka-teki hingga sekarang.

Perasaan Hari Sarwono, waktu itu masih 26 tahun, tercekat. Kamis (30/9/1993) malam itu, Mutiari, yang masih 26 tahun, istrinya, pulang dengan wajah pucat.

"Bukannya makan dulu seperti biasa, dia malah langsung sembahyang di ruang tengah," kenang Hari.

"Ya, Tuhan. Hamba-Mu mohon bantuan agar pembunuhnya segera tertangkap."

Baca juga: Pelukis Affandi di Mata Anak Perempuannya: Hari Buruh, Seks, Seni, dan Pendidikan Anak

Doa itulah yang sempat didengar Hari dan bibir Mutiari.

Hari-hari sebelumnya, Mutiari memang kerap pulang larut malam karena harus memenuhi panggilan Polres Nganjuk untuk dimintai keterangan.

Ini ada kaitannya dengan tewasnya Marsinah, buruh PT CPS Surabaya, 8 Mei 1993 silam. Hari mengaku maklum.

Source : tabloid nova
Penulis : Moh. Habib Asyhad
Editor : Moh. Habib Asyhad