Ingat Gadis yang Didorong dari Atas Jembatan oleh Temannya? Pelaku Mohon Ampun dan Tidak Mau Dipenjara!

Adrie P. Saputra Sabtu, 8 September 2018 | 14:45 WIB
Jordan dan Taylor (dailymail)

Intisari-Online.com - Ini adalah saat yang mengerikan ketika seorang gadis berusia 16 tahun didorong dari sebuah jembatan oleh seorang teman meskipun dia sudah berkata terlalu takut untuk melompat.

Sebuah video yang menakutkan telah beredar sejak hari Selasa (7/8/2018) yang diposting ke YouTube oleh akun bernama Ashley Mahree dan telah menjadi viral.

Video menunjukkan gadis yang berdiri di atas Moulton Falls di Sungai Lewis di Yacolt, Washington, dengan teman-temannya berkumpul di belakang gadis itu.

Gadis remaja itu mengatakan kepada teman-temannya 'tidak' (melompat) dua kali dalam video, tetapi teman-temannya menyuruh untuk membuatnya tetap melompat.

Baca Juga : Israel Dilaporkan Memberi Dukungan Bahkan Mendanai Pemberontakan Suriah Secara Diam-diam

Beberapa detik kemudian, seorang teman wanita terlihat mendorongnya dari jembatan.

Dia kemudian jatuh dari ketinggian 18 meter menuju air yang berada di bawahnya.

Mahree mengatakan gadis itu saat ini dalam perawatan di rumah sakit.

Gadis yang diidentifikasi dengan nama Jordan Holgerson, menderita patah tulang rusuk cedera paru-paru dan beberapa lecet serius pascakejadian tersebut.

"Itu terlihat seperti tindakan kriminal, itu bisa membuatnya tewas, dan saya pikir teman yang mendorongnya harus bertanggung jawab atas kejadian tersebut."

"Orang yang mendorongnya harus masuk penjara," kata Mahree dalam deskripsi YouTube.

Ibu dari gadis yang didorong itu mengatakan kepada media setempat, "Putriku akan memiliki jalan panjang menuju pemulihan."

"Saya pikir dia (teman yang mendorongnya) mungkin harus menyerahkan diri, menyadari kesalahannya. Itu tidak baik-baik saja, dia bisa membunuh putriku."

Remaja yang jatuh dari jembatan setinggi 18 meter mengatakan, dia tidak ingin membalas dendam kepada teman yang mendorongnya.

Berbicara kepada Mail Online, bibi Jordan, Kristie, mengatakan keponakannya menderita "secara fisik dan emosional" setelah meninggalkan rumah sakit.

Dia mengalami kesulitan bernapas.

Jordan

Tetapi meskipun sakit, Kristie mengatakan Jordan tidak ingin 'balas dendam'.

Bibinya mengatakan, "Jordan benar-benar gadis paling manis di dunia. Dia tidak ingin membalas dendam pada temannya. Namun menurut pendapat saya temannya perlu diberikan pelajaran."

"Temannya bisa membunuhnya, dia bisa saja dipenjara sekarang."

Saudari Jordan, Vanessa, berbicara dengan KOIN di Kanada tak lama setelah insiden itu.

Baca Juga : Hindari Mencari Istri di Negara-negara ini, Saingannya Banyak!

"Saya pikir dia (temannya) mencoba melakukannya dengan niat bercanda dan tidak berpikir apa yang bisa terjadi dengan tindakan sembrononya," kata Vanessa.

"Dia tidak benar-benar bisa bercanda dengan ketinggian 18 meter!"

Kakaknya, Kaytlin, menambahkan, "Temannya mendorong dari ketinggian itu, jadi saya kesal."

Kaytlin mengatakan bahwa dia mencari permintaan maaf.

"Dia cukup banyak mengatakan bahwa dia menyesal melakukannya," kata Kaytlin.

Kristie telah membuat halaman GoFundMe untuk mengumpulkan uang dalam biaya perawatannya.

Setelah proses yang panjang, nama temannya yang mendorong akhirnya dipublikasikan.

Taylor

Taylor Smith (18), muncul di Pengadilan Distrik Clark County di Washington untuk dakwaannya.

Namun dirinya memasukkan permohonan tidak bersalah, The Columbian melaporkan.

Taylor telah dituduh membahayakan dengan kejam setelah tertangkap kamera mendorong temannya, Jordan Holgerson berusia 16 tahun, dari Jembatan Moulton Falls tiga lantai di Yacolt, Washington, pada 7 Agustus.

Di pengadilan Jumat, Smith diberikan pembebasan yang masih diawasi dan dia tidak dapat menghubungi Jordan atau meninggalkan daerah itu kecuali untuk bersekolah di Lane County, Oregon, The Columbian melaporkan.

Jordan berada di antara kerumunan besar yang hadir selama dakwaan Taylor.

Tanggal sidang Smith berikutnya dijadwalkan pada 4 Desember.

Baca Juga : (Video) Tak Sabar Menunggu Lampu Merah, Pria Ini Memutuskan untuk Merobohkannya

Hukuman maksimum yang bisa dijatuhkan kepadanya hingga satu tahun di penjara dan / atau denda $ 5.000 (Rp74 juta).

Setelah insiden itu menjadi viral, Taylor mengklaim bahwa Jordan memintanya untuk mendorongnya keluar dari Jembatan Moulton Falls karena dia takut.

Taylor mengatakan kepada Good Morning America bahwa dia tidak pernah memikirkan konsekuensinya dan berpikir bahwa temannya 'akan baik-baik saja.'

"Dia ingin melompat dan dia ketakutan dan dia meminta saya untuk memberinya dorongan, saya tidak memikirkan konsekuensinya," kata Taylor, mengungkapkan bahwa dia telah mencoba untuk meminta maaf kepada Jordan beberapa kali, tetapi tidak diizinkan untuk melihat dia dan disuruh meninggalkan rumah sakit tempat Jordan dirawat.

Segera setelah kejadian itu, keluarga Jordan mengatakan bahwa dia tidak ingin temannya, Taylor, dituntut.

Namun, dia kemudian berubah pikiran.

"Sekarang setelah saya lebih memikirkannya, saya ingin dia dipenjara dan agar dia menyesali apa yang telah dia lakukan," kata Jordan dalam wawancara dengan Today. (Intisari-Online.com/Adrie P. Saputra)

Source : dailymail.co.uk
Penulis : Adrie P. Saputra
Editor : Ade Sulaeman