Find Us On Social Media :

Temui Keganasan Sniper Inggris Ini, Membunuh 6 Pasukan Taliban Sekaligus Sekali Tembak dari Jarak 1.000 Meter Lebih! Banyak Penembak Jitu Tak Tega Membidik Manusia

By Muflika Nur Fuaddah, Selasa, 15 September 2020 | 14:36 WIB

Ilustrasi

Ketika pemberontak pindah ke posisi menembak, penembak jitu menyerang dia, dan pemberontak itu meledak.

Ada jeda sebelum penembak jitu berkata melalui radio, "Kurasa aku baru saja menembak seorang pelaku bom bunuh diri."

Baca Juga: Punya Pasukan Tank yang Semua Awaknya Wanita, Ternyata Tentara Wanita Israel Digembleng Secara Ganas hingga Bisa Bunuh Musuh Sambil Kegirangan dan Tertawa-tawa

Lima pejuang musuh lainnya tewas dalam ledakan itu.

Penembak jitu itu menggunakan L115A3, senjata paling kuat di Angkatan Darat.

Tentara lain mengatakan bahwa penembak jitu mencegah serangan signifikan oleh Taliban.

Rompi bunuh diri kedua ditemukan di dekat target.

Baca Juga: Mencengangkan! 25 Tahun Sembunyikan 'Misi Rahasia' di Timor Leste, Sniper Terbaik Dunia Asal Indonesia Ini Ceritakan Kisahnya Saat Hujani Musuh dengan 49 Peluru

Penembak jitu mampu mengenai detonator dari jarak 850 meter.

Seorang mantan penembak jitu (yang meminta untuk tidak disebutkan namanya) yang melatih tentara lain untuk menjadi penembak jitu mengatakan bahwa Anda membutuhkan ketangguhan mental dan fisik untuk menjadi penembak jitu.

Dia berkata bahwa banyak orang berlatih dengan baik, tetapi ketika mereka membidik manusia, mengetahui bahwa mereka mengakhiri hidup manusia, mereka tidak dapat melakukannya.

“Dan itu bukan salah mereka,” katanya.

Baca Juga: Menyandang Julukan 'Putri Salju' Sniper Cantik Rusia Itu Telah Meninggal Dunia di Ujung Bedil Penembak Jitu Lainnya

Penembak jitu ini mengatakan bahwa dia akan mempertimbangkan latihan lain.

Dia mengingatkan dirinya sendiri bahwa target ini bermaksud untuk membunuh orang lain dan dengan membunuhnya berarti menyelamatkan nyawa yang lain.

Dia bertugas di Balkan, Afghanistan dan Irak.

Satu insiden di Afghanistan menonjol baginya.

Baca Juga: Sering Berseteru, Israel Sangat Takutkan Teror Layang-layang Buatan Rakyat Palestina Sampai Harus Kerahkan Sniper, Ini Alasannya

Seorang tentara Taliban bersembunyi di bal jerami, mengamati markas mereka.

Dia pasti telah mengirimkan informasi lewat radio ke instalasi mortir karena mortir terus berjatuhan di pangkalan.

“Kemudian suatu hari saya mengamati daerah dengan matahari bersinar di belakang saya."

"Itu pasti baru saja menangkap lensa teropongnya karena saya melihat sesuatu yang bersinar di bale, dan saya menembakkan peluru ke dalamnya dari jarak sekitar 700 meter."

Baca Juga: 7 Sniper Terbaik di Dunia, Nomor 5 Anggota TNI dan Nomor 1 Bisa Bunuh 705 Prajurit dalam Waktu 100 Hari!

“Dalam 24 jam titik pengamatan itu runtuh dan menghilang."

"Kami tidak lagi terganggu oleh mortir - setidaknya tidak untuk beberapa minggu. ”

Pengabdiannya di garis depan berakhir ketika sebuah ledakan merusak pendengarannya sampai-sampai para komandannya khawatir dia tidak akan bisa mendengar instruksi dari radio.

Sejak itu, dia telah melatih tentara di seluruh Eropa untuk menjadi penembak jitu.

Dua dari penembak jitu teratas selama WW2 adalah:

Baca Juga: Kehebatan Sniper yang Luar Biasa, Merayap Selama 3 Hari 3 Malam, Selanjutnya Tembak Mati Musuh dari Jarak Hampir 2 Km

Ivan Mikhailovich Sidorenko-Uni Soviet

Ivan membunuh sekitar 500 orang selama perang.

Dia membunuh dengan paling banyak korban daripada siapa pun di Uni Soviet.

Sebelum bergabung dengan militer, Sidorenko belajar seni dan kuliah.

Dia putus kuliah dan menjadi anggota Tentara Merah.

Dia tidak memiliki pelatihan yang tepat dalam menembak dan belajar sendiri di bagian awal perang.

Selama perang, ia pernah menggunakan peluru pembakar (peluru yang dapat menyebabkan kebakaran) untuk menghancurkan tiga kendaraan dan satu tank.

Suatu saat pada tahun 1944, Sidorenko terluka.

Dia menghabiskan sisa waktu militernya sebagai instruktur, mengajar penembak jitu muda bagaimana menjadi lebih akurat.

Baca Juga: Lancarkan Aksi Balas Dendam, Sniper Perempuan Yazidi Tembak Mati Komandan ISIS yang Pernah Membuatnya Jadi Budak Nafsu

Simo Hayha-Finlandia

Penembak jitu paling mematikan dalam Perang Dunia II: Simo Hayha.

Dia mencetak 542 pembunuhan yang dikonfirmasi, dengan jumlah total 705 yang belum dikonfirmasi.

Tidak hanya dia penembak jitu paling mematikan dalam Perang Dunia II, tetapi dia juga diyakini sebagai penembak jitu paling mematikan sepanjang masa.

Semua pembunuhannya melawan Tentara Merah, yang menjulukinya Kematian Putih dan Hayha mengenakan kamuflase putih, untuk mencocokkan lingkungannya, salju.

Dia bahkan akan menyimpan salju di mulutnya, percaya bahwa uap yang dihasilkan dari mulutnya dapat mengaburkan teropongnya, menyebabkan masalah.

Dia tertembak dalam perang, yang merusak wajahnya, tetapi dia hidup sampai 96 tahun, dan meninggal pada tahun 2002.

(*)

Ingin mendapatkan informasi lebih lengkap tentang panduan gaya hidup sehat dan kualitas hidup yang lebih baik?Langsung saja berlangganan Majalah Intisari. Tinggal klik di https://www.gridstore.id/brand/detail/27/intisari