Membabi Buta dan Tak Pandang Bulu, Serangan Udara Turki Paksa Ibu dan Anak-Anak Kurdi Hidup di Dalam Gua

  • Minggu, 4 Februari 2018 13:15 WIB

Perempuan Kurdi dan anaknya tinggal di gua | CNN

Intisari-Online.com - Para pejuang suku Kurdi yang turut andil dalam upaya menghancurkan kekuatan ISIS di Suriah dan Irak sempat mendapatkan nama sebagai para petempur yang tangguh.

Tentara Kurdi banyak di antaranya adalah para wanita. Mereka memiliki kemampuan tempur dan persenjataan yang canggih karena dilatih dan didukung langsung oleh AS.

Tapi setelah meraih kemenangan melawan ISIS dan suku Kurdi yang berdomisili di antara perbatasan Irak-Suriah-Turki  ingin membentuk negara merdeka sendiri, konflik baru pun pecah.

Baik Turki maupun Irak sama-sama tidak menyetujui jika suku Kurdi sampai mendirikan negara merdeka. Bagaimanapun juga, wilayah “negara Kurdi” dipastikan akan mencaplok wilayah Turki dan Irak.

(Baca juga: Operasi Babilon, Serangan Udara Israel Paling Spektakuler yang Sukses Menghancurkan Reaktor Nuklir Irak)

Pemerintah Turki sendiri selama ini sudah gerah karena wilayah perbatasannya sering dimasuki suku Kurdi sehingga militer Turki kerap melakukan serangan bersenjata untuk mencegahnya.

Turki bahkan mengkhawatirkan wilayah perbatasan yang didiami oleh suku Kurdi telah menjadi persembunyian para militant dari kelompok Al Nusra yang berafilisiasi dengan al-Qaeda.

Kelompok Al Nusra memang telah beberapa kali menyerang Turki menggunakan roket sehingga pemerintah Turki pun makin naik pitam.

Dengan alasan menggempur basis-basis teroris di kawasan yang didiami suku Kurdi itu Turki pun melancarkan serangan udara menggunakan jet-jet tempur F-16-nya.

Tapi serangan udara Turki ternyata dilaksanakan secara membabi buta dan cenderung menyerang semua warga Kurdi sehingga para wanita dan anak-anak pun turut jadi korban.

Reporter : Agustinus Winardi
Editor : Moh Habib Asyhad

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×