Kisah Pilu Abah Tarsa, Pemulung Berleher Bengkok yang Tinggal Sendirian di Gubuk Sempit

  • Sabtu, 22 April 2017 17:20 WIB

Abah Tarsa (82) | kompas.com

Intisari-Online.com - Abah Tarsa (82) berdiri perlahan. Dia melangkahkan kakinya ke dapur yang berada persis di samping gubuk miliknya.

Dapurnya sangat kecil. Luasnya hanya sekitar 1x1 meter. Di dalam dapur, terdapat hawu (tungku) dan sejumlah kayu bakar.

Dindingnya dibiarkan setengah terbuka. Hanya dinding bagian bawah dipasangi triplek agar angin atau hujan tidak mengganggu api dalam tungku.

Abah Tarsa mengangkat panci berisi nasi liwet dan menyimpannya di dekat tungku lalu kembali ke gubuknya yang berukuran 2x3 meter untuk menerima Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi yang datang bertamu sore itu.

Sama dengan dapurnya, gubuknya pun tidak layak untuk ditinggali. Dindingnya terbuat dari triplek seadanya. Di dalamnya hanya ada alas tidur.

Di samping gubuk terdapat beberapa kandang ayam, begitu pun di belakang gubuk ada kandang domba milik orang lain yang dititipkan pada Tarsa.

Jika malam tiba, Tarsa hidup dalam gelap. Di gubuknya tidak ada listrik maupun kamar mandi. Jika ingin buang air, ia harus nebeng ke tempat lain.

Ah nya kieu weh, calik nyalira. Istri sareng murangkalih tos ngantunkeun sadaya (ah begini saja, tinggal sendiri. Istri dan anak sudah meninggal semua),” ujar Tarsa kepada Kompas.com, Jumat (22/4/2017) sore.

Tarsa bercerita, sudah empat kali menikah. Ia memiliki dua orang anak dari istri ketiganya. Namun mereka sudah meninggal, termasuk istri terakhirnya meninggal 2012 silam.

Dia tidak memiliki saudara. Hanya ada saudara istrinya yang terkadang menengok keadaan Tarsa. Sejak saat itu, dia tinggal seorang diri ditemani hewan kesayangannya, seekor kucing.

Sumber : kompas.com

Reporter : intisari-online
Editor : Ade Sulaeman

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×