Tak Hanya Rumah Eko, 2 Rumah di Jakarta Ini Juga Pernah Alami Kesulitan Akses Masuk

Intisari Online Rabu, 12 September 2018 | 20:00 WIB
Rumah Eko (google)

Pada 2015 sebuah bangunan berlantai 2 di daerah Bintaro, Jakarta Selatan, diblok oleh warga sekitar dengan pagar tinggi tepat di depan bangunan rumah.

Sebelum dibangun rumah, lahan kosong milik seseorang bernama Heru memiliki izin menghadap ke Jalan Mawar, di belakang komplek Perumahan Bintaro Mas.

Namun saat dibangun, Heru mendirikan bangunan dengan menghadap ke arah Jalan Cakra Negara, sejajar dengan rumah lain di kompek perumahan tersebut, bukan ke arah Jalan Mawar.

Atas ketidaksesuaian itu, warga yang menyebut dirinya sebagai Warga Peduli Bukit Mas (WPBM) menutup halaman rumah Denny dengan pagar berbahan bata ringan setinggi kurang lebih 2 meter.

Baca Juga : Lewat Hak Servituut, Tetangga 'Rumah Helikopter' Eko Purnomo dapat Dianggap Lakukan Perbuatan Melawan Hukum

Kemudian, pemilik mengurus perizinan baru agar rumah yang terletak di ujung Jalan Cakra Negara tersebut bisa menghadap ke arah sesuai bangunan itu dibangun.

Setelah perizinan selesai diurus, waga pun membongkar pagar buatannya yang sebelumnya menghalangi akses rumah di Jalan Cakra Negara dan membangun pagar baru di batas tanah yang menghadap Jalan Mawar.

Penyelesaian pembangunan pun berjalan mulus dan rumah tersebut di jual oleh Heru kepada Denny (44) pada Juni 2015.

2. Pemukiman warga di Kayu Putih, Jakarta Timur

Pemukiman warga di Kayu Putih yang dihalangi tembok

Source : kompas
Penulis : Intisari Online
Editor : Aulia Dian Permata