Kasus Rumah 'Helikopter' Eko Purnomo: Komunikasi Buntu, Kehidupan Bertetangga pun Runyam

Intisari Online Rabu, 12 September 2018 | 11:45 WIB
Rumah Eko Purnomo ()

Tak sedikit orang menganggap kehidupan bertangga dulu dekat dan berkesan. Nuasanya lebih menyenangkan, lebih guyub.

Namun, benarkah nilai-nilai kehidupan bertangga di zaman ini telah memudar, bahkan mengalami pergesaran makna? Amat disayangka memang jika nilai kebersamaan dan kepedulian  dalam bertentetangga telah terdegradasi.

Nah, bagi Anda yang berprasangka demikian, tahan dulu. Jangan dulu berpikiran negatif.

Kehidupan bertetangga sebenarnya tidaklah mengalami pergeseran makna. Hanya saja terdapat perbedaan orientasi di tiap-tiap individu.

“Sekarang ini sudah banyak orang orientasinya bukan lagi di tempat di mana dia tinggal, tapi ada orientasi kelompok acuan yang berbeda-beda,” Jelas Lidya Triana, dosen di Jurusan Sosiologi FISIP UI.

Artinya pilihan untuk bisa beraktivitas dengan lingkungan terbuka di mana saja.

Termasuk di kantor, lingkungan keluarga besar, atau di tempat lainnya bersama komunitas-komunitas yang seseorang pilih.

Bisa jadi kehidupan mereka di sana jauh lebih guyub dibandingkan dengan kehidupan bertentaggannya.

Makanya, jangan heran bila ada tetangga yang interaksinya amat minim di lingkungannya.

Celakanya, bila hal ini berlangsung bekerpanjangan tentu akan menimbulkan masalah. Bisa jadi, dampaknya sebenarnya telah terasa.

Penulis : Intisari Online
Editor : Ade Sulaeman