Hidup Sendiri di Lautan Selama 133 Hari, Caranya Bertahan Hidup Sungguh Gila

Afif Khoirul M Minggu, 9 September 2018 | 09:45 WIB
Poon Lim pria yang terdampar di lautan selama 133 hari (Goodtime)

Intisari-online.com - Perjuangan seorang pria yang bertahan hidup di lautan selama 133 hari telah menjadi salah satu rekor dunia.

Kisahnya terjadi pada seorang pria China bernama Poon Lim.

Ia tak menyangka akan menjalanai hari-hari terakhirnya di lautan.

Dikisahkan selama Perang Dunia II, Poon dan 52 penumpang berada di sebuah kapal Inggis melakukan perjalanan dari Cape Town Afrika Selatan menuju Suriname.

Baca Juga : Ingat Gadis yang Didorong dari Atas Jembatan oleh Temannya? Pelaku Mohon Ampun dan Tidak Mau Dipenjara!

Sialnya, kapal selam Jerman melacak keberadaannya dan meluncurkan torpedo untuk menenggelamkan kapal yang di tumpangi Poon.

Saat serangtan tersebut diluncurkan, kapal hancur hanya Poon yang berhasil bertahan hidup dari serangan itu.

Poon dengan cepat meraih jaket keselamatan dan melompat ke lautan, sebab jika Poon tak segera melompat mungkin ia sudah terbunuh.

Di atas rakit tersebut sudah tersedia banyak bahan makanan termasuk lampu dan beberapa liter air.

Untuk itulah Poon berhasil bertahan hidup selama beberapa hari di lautan, namun setelah persediaan itu habis Poom benar-benar hidup nelangsa.

Terombang-ambing di lautan

Baca Juga : Meski Sudah Siap, Inggris Urung Serang Jerman dengan Anthrax, Gara-gara Senjata Biologis Itu 'Bekerja Terlalu Baik'

Dikatakan Poom juga tak bisa berenang, dan satu-satunya cara untuk selamat adalah bertahan di rakit tersebut sambil menunggu bantuan atau melihat daratan.

Selama itulah ia harus benar-benar berusaha untuk bertahan hidup, Poon mengaku untuk mengisi isi perutnya dan bertahan dari dehidrasi ia harus meminum darah Hiu.

Poom menggunakan kait sebagai alat menusuk hiu, memotong ususnya dan meminum darah hiu untuk menghindari dehidrasi.

Teknik yang digunaka Poon adalah metode untuk memasak makanan di Hainan China.

Baca Juga : Jangan Salah Arti, di Jepang Mengangguk Ramah Bisa Berarti ‘Tidak’

Selama itu Poon menderita mabuk laut parah, kulit terbakar, kemerosotan psikologis dan ia juga tak mendapat bantuan apapun.

Ketika beberapa kapal besar lewat mereka hanya mengabaikan Poon dan tidak berhenti untuk menolongnya.

Ketika kapal induk milik Angkatan Laut Amerika Serikat melihatnya, alih-alih menolong Poon mereka malah mencurigainya sebagai pasukan mata-mata China atau Jepang.

Ketekunana Poon dan tekat yang kuat akhirnya membuatnya selamat setelah Poon menyadarai warna air berubah dan tanah laut terasa dangkal.

Inilah wajah Poon Lim

Baca Juga : Israel Dilaporkan Memberi Dukungan Bahkan Mendanai Pemberontakan Suriah Secara Diam-diam

Poon tahu ia sudah dekat dengan daratan hingga akhirnya pada 5 April 1943, Poon diselamatkan oleh nelayan Brazil setelah menghabiskan 133 hari terdampar di tengah lautan.

Akibatnya Poon dianggap memecahkan rekor dunia untuk waktu terlama dihabiskan seorang sendirian di tengah lautan.

Sebelum akhirnya Poon meninggal pada 1991, Poon Lim mengatakan pesan terakhirnya "Saya harap tidak ada yang memecahkan rekor yang telah saya buat."

Hal itu seolah menunjukkan bahwa memang sangat miris kehidupan yang di jalani Poon sendirian teraombang-ambing di tengah lautan.

Penulis : Afif Khoirul M
Editor : Yoyok Prima Maulana