Afrika Selatan, Negara Berikutnya yang Jatuh ke Jurang Resesi Ekonomi

Intisari Online Rabu, 5 September 2018 | 11:15 WIB
Presiden baru Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa ()

Intisari-Online.com - Afrika Selatan menginjakkan kakinya ke periode resesi.

Produk Domestik Bruto (PDB)-nya turun 0,7% pada kuartal kedua 2018, menandakan kelesuan ekonomi untuk dua kuartal berturut-turut dalam setahun.

Pada kuartal pertama lalu, Afrika Selatan yang ditopang sektor industri ini mencatat kontraksi ekonomi sebesar 2,6%.

Lemahnya produksi pertanian dan lesunya konsumsi rumah tangga menjadi penjegal laju ekonomi Afrika Selatan. Ini merupakan resesi pertama Afsel setelah tahun 2009 lalu.

Baca Juga : DN Aidit ketika Diwawancarai Intisari Maret 1964: Banyak Minum Air Putih, Rokok, dan Secangkir Kopi Pahit

Optimisme Presiden Cyril Ramaphosa juga tertahan dengan nilai tukar rand yang terus terpuruk.

Reformasi struktural yang dia terapkan sejak memimpin Afsel Desember lalu tak cukup cepat menjaga kurs rand, sementara pasar masih digempur sentimen negatif dari perang dagang dan tercorengnya pamor emerging market dari kondisi Turki dan Argentina.

"Ini menunjukkan, ekonomi Afsel tetap dalam keadaan lesu dan sangat membutuhkan kepastian kebijakan dan reformasi struktural untuk membawa kita ke jalur pertumbuhan," kata Elize Kruger, seorang ekonom di Paarl, Afrika Selatan NKC Ekonomi Afrika dikutip Bloomberg.

Beberapa indikator ekonomi Afsel kuartal II misalnya, pertanian turun tertajam yaitu sampai 29,2% dalam setahun.

Baca Juga : Charlie Chaplin Si Komedian Sukses Itu Ternyata Jadi 'Monster' Mengerikan Bagi Para Wanita di Bawah Umur

Source : kontan.co.id
Penulis : Intisari Online
Editor : Ade Sulaeman