Kerbau Bule Kiai Slamet yang Diarak di Malam 1 Suro, Kotoran dan Kutunya pun Diburu karena Dianggap Sakti

Moh. Habib Asyhad Selasa, 4 September 2018 | 17:00 WIB
Kerbau bule keturunan Kyai Slamet (Ade Sulaeman)

Intisari-Online.com – Salah satu bintang pada Malam 1 Suro di Kasunanan Surakarta adalah kerbau bule Kiai Slamet

Banyak kalangan yang menganggap bahwa Kiai Slamet bukan kerbau bule biasa, tapi kerbau sakti yang bisa mendatangkan berkah.

Soal bagaimana kerbau ini begitu dikeramatkan, Intisari pernah mengulasnya secara lebih mendalam.

***

Ada berita duka dari Solo. Selasa 3 Januari 1989 yang lalu, tepat pukul 12.00 tengah hari, telah mati Nyai Slamet.

la memang tak usah disebut wafat atau meninggal. Nyai Slamet cuma seekor kerbau.

Baca juga: Mewahnya Pesta Pernikahan 10 Hari 10 Malam Anak Raja Tambang Batu Bara Kalimantan Ini! Mobil Pengantinnya Saja Seharga Belasan Miliar!

Kalau saja ia bukan kerbau klangenan keraton, tentu kematiannya tak akan jadi berita, setidaknya bagi koran-koran lokal.

Menurut Suara Merdeka, harian terbitan Semarang yang ikut membuat peristiwa ini jadi berita, kematian kerbau bule itu disebabkan karena ia terserang masuk angin dan demam.

Sukirman, abdi dalem keraton penjaga kerbau, menyebutkan ia jelas mati karena masuk angin. Tubuhnya kaku dan ada kotoran yang menyumpal di pantat.

Penulis : Moh. Habib Asyhad
Editor : Moh. Habib Asyhad