Dihukum Seumur Hidup, Remaja 18 Tahun Ini Jadi Wanita Termuda yang Dipenjara dalam Kasus Terorisme

Mentari Desiani Pramudita Minggu, 5 Agustus 2018 | 12:00 WIB
Safaa Boular. ()

Intisari-Online.com – Seorang remaja London dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, Jumat (3/8/2018), setelah dinyatakan terbukti merencanakan serangan teror di negeri itu.

Safaa Boular (18) menjadi perempuan paling muda yang dijatuhi hukuman penjara terkait tindak pidana terorisme di Inggris.

Safaa, yang bersama ibu dan kakak perempuannya membentuk sel perempuan ISIS pertama di Inggris, akan menjalani masa hukuman setidaknya 13 tahun.

Dengan menggunakan bahasa sandi bertema pesta minum teh, Safaa merencanakan serangan di ibu kota Inggris itu.

Baca juga: Berbagai Jenis Senjata Buatan Israel Ditemukan di Gudang Milik ISIS di Suriah: Apakah Israel dan ISIS Bersekutu?

Rencana itu disusun setelah aparat keamanan Inggris mencegahnya bepergian ke Suriah untuk menikahi anggota ISIS yang dikenalnya di dunia maya.

"Meski dia mengatakan dipengaruhi sehingga masuk ke dalam lingkaran terorisme, nampaknya dia amat memahami apa yang dilakukannya dan menjalaninya dengan sadar," ujar hakim Mark Dennis dalam amar putusannya.

"Keyakinannya ini sudah amat dalam," tambah hakim yang menolak klaim yang menyebut Safaa menolak ekstremisme.

Pada Juni lalu, kakak perempuannya Rizlaine Boular (22), juga dijatuhi hukuman penjara seumur hidup dengan masa hukuman minimal 16 tahun.

Sementara ibu mereka Mina Dich yang kelahiran Maroko dijatuhi hukuman enam tahun dan sembilan bulan karena membantu rencana kedua putrinya itu.

Penulis : Mentari Desiani Pramudita
Editor : Mentari Desiani Pramudita