Menghayati Hari Ibu Walau Ia Sudah Tiada

  • Kamis, 22 Desember 2016 16:00 WIB

Menghayati Hari Ibu Walau Ia Sudah Tiada | pinterest.com

Intisari-online.com—Hari ini adalah hari spesial bagi setiap ibu, tidak peduli ia masih hidup di dunia ini, maupun ibu yang sudah meninggalkan kita. Memang, bagi kita yang sudah kehilangan ibu, hari ibu terasa tidak nyaman. Perasaan campur aduk, antara kenangan dan keinginan “seandainya ibu ada di sini..” Lalu bagaimana caranya menghayati hari ibu walau ia sudah tiada?

Jika kita kehilangan ibu, tanpa pernah mengenalnya, maka hari ibu adalah waktu di mana kita merindukan seseorang yang telah mengorbankan hidupnya pada kita.

Jika kita kehilangan ibu, ketika masa kanak-kanak, maka hari ibu adalah hari di mana kita ingin kembali di masa anak-anak saat ibu merawat kita dengan tangan hangatnya.

Jika kita kehilangan ibu di masa remaja, maka hari ibu adalah hari saat kita mengingat omelan ibu menghadapi anak remajanya yang nakal.

Jika kita kehilangan ibu di saat beranjak dewasa, maka kita merindukan hampir semua hal yang pernah kita lewati bersama ibu.

Jika kita kehilangan ibu saat kita sendiri juga sudah beranjak tua, kita akan merindukannya sebagai orang yang paling mengerti akan kita.

Intinya, kehilangan ibu adalah masa krisis kehidupan yang tidak akan terlupakan bagi semua orang yang sudah kehilangan ibunya. Tidak peduli di usia berapa kita kehilangan ibu, menerima kenyataan bahwa ia tidak lagi di dunia ini adalah dukacita yang mendalam.

Setiap orang memiliki cerita berbeda bagaimana ia kehilangan ibunya. Beberapa di antaranya dramatis, entah itu karena sakit parah, kecelakaan. Bahkan mungkin lebih tragis, kehilangan ibu yang meninggal karena bunuh diri atau pembunuhan. Seperti apapun peristiwanya, kehilangan ibu tidak akan pernah bisa dilewati dengan mudah.

BACA JUGA: Bunga Mawar untuk Ibu Bocah Miskin

Jika bisa memilih, orang yang telah kehilangan ibu ingin sekali melompati hari ibu. Sebab segala hal akan mengingatkan kembali pada ibu. Mungkin bisa disebut dengan bittersweet feeling.

Lalu bagaimana caranya agar kita tetap bertahan dan berjuang dalam hari ibu? Bagaimana menghayati hari ibu walau ia sudah tiada?

  1. Ingatlah bahwa ibu menginginkan kebahagiaan bagi anak-anaknya. Jika ia masih hidup, ia juga menginginkan kita untuk berbahagia hari ini. Ingat setiap perkataan bijak ibu hari ini dan berbahagialah!
  2. Nikmati waktu bersama saudara. Ibu adalah orang yang paling senang jika kita akur dengan saudara-saudara kita. Bahkan hasil penelitian menunjukkan, yang paling diinginkan seorang ibu sebelum ia meninggal adalah agar anak-anaknya tetap akur sekalipun ia telah tiada.
  3. Rayakan dengan “ibu” lainnya. Kita pasti memiliki sahabat, teman, saudara, yang memiliki figur ibu dalam hidup. Rayakan hari ini bersama mereka. Entah itu ibu mertua, kakak, mentor, ibu rohani, dll.
  4. Ingat, hari ibu hanyalah satu “hari”, namun ibu selalu ada di hati setiap hari. Hari ibu hanya diperingati satu hari dalam setahun, namun kenangan akan ibu akan selalu ada setiap hari dalam hati kita.
  5. Berbagi cerita dan pengalaman dengan mereka yang juga pernah kehilangan. Saling menceritakan kisah dan pengalaman kehilangan justru baik untuk melepaskan beban kesedihan.

Selamat hari ibu, buat ibu yang tidak lagi di dunia, namun senantiasa hidup di dalam hati.

*** Mumpung Haru Ibu, mari muliakan dia dengan mengirim doa, membuat janji atau kata mutiara, meminta maaf dan membuat harapan di akun Sosmed Anda dengan hashtag/tagar #IbukuMentariku

BACA JUGA: Ibuku Mentariku: Cerita Perjuangan Kalisom yang Mengurus Empat Anaknya yang Lumpuh Layu

Sumber : ["psychologytoday.com"]

Reporter : Tika Anggreni Purba
Editor : Hery Prasetyo

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×