Cara tepat minum oralit

Sedang Diare? Ini Cara Tepat Minum Oralit!

  • Editor : Ade Sulaeman
  • Wednesday, 11 January 2017
  • 02:34 pm
1 2

Diare sebenarnya tidak memerlukan obat. Namun, bila dibiarkan akan menyebabkan tubuh dehidrasi.

Intisari-Online.com – Diare aspesifik merupakan penyakit yang sangat sering terjadi di Indonesia, terutama bila dibandingkan dengan negara maju. Penyebabnya antara lain sambal atau makan lain yang merangsang, virus, toksin kuman staphylococcus dalam makanan basi, intoleransi terhadap susu, dan sebagainya. Artikel ini tidak mempersoalkan diare spesifik yang disebabkan oleh amuba, kuman disentri, atau radang usus yang memerlukan pengobatan khusus.

(Tidak Perlu Antidiare Saat Anak Diare)

Boleh dikatakan, hampir semua orang di Indonesia pernah mengalami diare aspesifik yang biasanya berhenti sendiri tanpa pengobatan. Namun, diare jenis ini juga dapat menjadi kronis, malah kadang-kadang menimbulkan komplikasi berat bila tidak ditangani dengan benar.

Diare yang terjadi hanya beberapa kali sehari dan berhenti dalam 1 – 2 hari tidak memerlukan penanganan khusus. Tetapi, bila defekasi (buang air besar) terjadi 8 – 15 kali sehari, disertai perut mules, feses cair dan banyak, maka kita perlu waspada. Bahaya terbesar adalah kehilangan cairan tubuh dan garam, terutama natrium dan kalium, apalagi  bila ini terjadi sampai berhari-hari. Pada orang tua dan bayi, kehilangan cairan tubuh mudah berakhir dengan dehidrasi, bahkan tidak jarang berakhir dengan kematian. Namun, peristiwa seekstrem itu sebenarnya mudah dicegah. Bukankah diare sebenarnya mudah diobati?

(Cepat dan Tepat Atasi Diare)

Menurut WHO, pengobatan dengan oralit merupakan penemuan terbesar zaman ini. Sayangnya, banyak dokter dan pasien tidak menyadari untuk memakai obat sederhana ini sejak awal. Rupanya, oralit dianggap tidak langsung dapat menghentikan diare, bahkan malah dapat menginduksi muntah. Semua ini terjadi karena baik WHO, UNICEF , maupun Departemen Kesehatan belum cukup mempublikasikan cara pemakaian oralit dengan benar.

Umumnya, oralit diminum dengan cara mencampurkan satu sachet oralit ke dalam segelas (200 cc) air, lalu diteguk sekaligus. Yang sering terjadi, penderita kemudian muntah dan terasa mau buang air besar. Mengapa bisa demikian? Karena cara minum oralit seperti itu keliru.

(Bagaimana Pengaturan Makanan untuk Anak yang Diare? (1))

Seharusnya, cara yang benar adalah larutan oralit diteguk sedikit demi sedikit, 2 – 3x lalu berhenti 3 menit. Hal ini memberi kesempatan oralit diserap oleh usus untuk menggantikan garam dan cairan yang hilang dalam feses. Demikianlah prosedur ini diulang terus sampai satu gelas habis. Bila diare hebat masih berlanjut, minum oralit harus diteruskan sampai beberapa bungkus atau gelas (3 – 8) sehari. Dengan cara minum yang benar, oralit biasanya akan menghentikan diare dengan cepat dan efisien.


Sumber : intisari

1 2

Author :

K. Tatik Wardayati

I like food

I like eat

I like cooking

Komentar

Berita Terkait

Bagaimana Pengaturan Makanan untuk Anak yang Diare? (2)

Gejala awal diare pada si kecil adalah si kecil menjadi

Bagaimana Pengaturan Makanan untuk Anak yang Diare? (1)

Gejala awal diare pada si kecil adalah si kecil menjadi

Bagaimana Pengaturan Makanan untuk Anak yang Diare? (2)

Bila anak mengalami banyak kehilangan air dan elektrolit,

Kebiasaan Menggigit Kuku Bikin Diare dan Sakit Perut

Tahukah Anda bahwa kebiasaan menggigit kuku sebenarnya

Berita Lainnya

Siapa Sangka, Gaya Hidup Ini Ternyata Bisa Meningkatkan

Gairah seksual bisa dimunculkan dengan beragam dan berbagai

Saat Hubungan Seksual Bersama Pasangan Bermasalah, Coba

Dalam suatu hubungan pastinya memiliki masalah, salah

Merasa Terjebak dengan Rutinitas, Salah Satu Tanda Kita

Merasa jenuh dan bosan menjalani rutinitas? Mungkin Anda

Tak Hanya sebagai Penyedap, Kita Juga Bisa Menggunakan

Bawang menjadi salah satu bagian saat masak-memasak.