Pedasnya Cabai Mencegah Stroke

  • Kamis, 12 Januari 2017 17:02 WIB

Pedasnya cabai dapat mencegah stroke

Intisari-Online.com – Bumbu yang satu ini bikin masakan terasa pedas, sedap, dan berwarna merah menarik. Tentu saja, cabai alias Capsicum annum dari keluarga Solanaceaeini.

(Meski Sama-sama Daging, Kandungan Gizi Daging Sapi Jauh Lebih Banyak Dibanding Daging Ayam)

Cabai berasal dari Amerika Selatan lalu menyebar ke berbagai negara tropis dan subtropis. Rasa pedas dari cabai, menurut ilmuwan Michael Caterina dari Universitas San Fransisco berasal dari kapsaisin. Zat ini menurut Dr. David E. Clapham dari Universitas Harvard, AS, terutama terkonsentrasi pada uratr putih tempat melekatnya biji.

Kalau berniat membuat masakan dengan menggunakan cabai tapi tidak ingin terlalu pedas, buang saja urat putihnya. Maka rasa pedas pun bisa diminimalisir tapi warna masakan tetap merah.

Untuk menghilangkan rasa pedas gara-gara kebanyakan makan cabai, cobalah dengan susu atau produknya seperti keju, es krim yang berbahan dasar susu, atau margarin. Karena sama-sama mengandung lemak, rasa pedas cabai akan lenyap bila “diobati” dengan susu dan produknya tau sesuatu yang berminyak. Kalau tangan berasa pedas karena mengiris cabai coba atasi dengan mengoles minyak atau body lotion.

(Harga Cabai Melambung Tinggi? Yuk, Tanam Cabai dalam Pot)

Cabai juga bersifat analgesik (menghilangkan rasa sakit). Menurut pengalaman, penderita migren atau sakit kepala yang memakan makanan dengan campuran cabai, rasa sakitnya akan berkurang. Mungkin ada benarnya karena kapsaisin pada cabai mampu menghalangi aktivitas otak ketika menerima sinyal rasa sakit dari pusat sistem saraf.

Pilek dan hidung tersumbat pun bisa terbantu oleh cabai karena kemampuannya mengencerkan lendir dan karena kandungan vitamin C yang tinggi pada cabai. Kapsaisin juga mempunyai sifat mengencerkan darah, sehingga bisa mencegah stroke dan jantung koroner.

Melihat peran cabai tersebut, rasanya kita tak perlu memusuhinya, tentu saja asal dikonsumsi dalam jumlah tidak berlebihan yang bisa bikin sakit perut.

Sumber : ["intisari"]

Reporter : K. Tatik Wardayati
Editor : Ade Sulaeman

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×