Meski Tampan dan Rupawan, Nyatanya Pak Harto Tak Jago-jago Amat dalam Urusan Asmara

  • Jumat, 7 April 2017 15:07 WIB

Pak Harto yang payah dalam urusan asmara | HAI

Intisari-Online.com - Soeharto alias Pak Harto punya tampang yang lumayan, paling tidak untuk ukuran tentara saat itu. Meski demikian, untuk urusan asmara, Pak Harto kurang jago.

Sebagai Letnan Kolonel, Pak Harto mendapat kepercayaan mengepalai wilayah Yogyakarta dan bertanggung jawab atas empat batalion tentara. Situasi ini membuat Pak Harto kurang memikirkan urusan berkeluarga.

(Baca juga: Pak Harto, Dunia Gaib, Supranatural dan Spiritualisme Jawa)

Sebelum itu, jauh sebelum masuk dunia militer, Pak Harto memang belum pernah sekalipun punya hubungan khusus dengan perempuan. Ada beberapa temannya bilan, ia terlalu pendiam dan pemalu, sementara sebagian lain menyebut ia terlalu sibuk memikirkan masa depannya dan keluarganya.

Asal tahu, ia juga harus menanggung nasib adik-adik tirinya.

Saat masih tinggal di Yogya, kehidupan ekonomi Pak Harto mulai membaik, seiring kariernya di militer yang kian moncer. Alhasil, Pak Harto pun punya rumah sendiri, lengkap dengan fasilitas termasuk mobil dinas.

Di rumah ini, Pak Harto tinggal bersama adik tirinya, Probosutedjo, serta beberapa pengawal, ajudan, dan pembantu rumah tangga. Belum ada istri di sana, sementara usia Pak Harto saat itu sudah 26 tahun.

Tak mau anaknya dibilang bujang lapuk, orangtua angkat Pak Harto berkunjung ke Yogya. Mereka membawa satu misi: menjodohkan Pak Harto dengan putri seorang wedana yang bekerja di Keraton Mangkunegaran, Solo.

Pak Harto pun manut aja. Ia percaya, apa yang dipilih orangtua angkatnya adalah yang terbaik. Meski demikia, ia masih saja ragu, sebab ada darah biru dalam diri perempuan yang mau dijodohkan itu. Sementara dirinya, orang biasa.

Pak Harto ragu, justru pihak perempuan itu tak mau menerimanya.

Sumber : []

Reporter : Moh. Habib Asyhad
Editor : Ade Sulaeman

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×