Wow! Ternyata Pangeran Diponegoro Sudah Gunakan Senjata Biologis saat Melawan Belanda

  • Kamis, 11 Januari 2018 19:00 WIB

Pangeran Diponegoro | Istimewa

Intisari-Online.com - Sebagai tokoh besar yang pernah mengobarkan Perang Jawa (1825-1830), Pangeran Diponegoro lahir pada tanggal 11 November 1785 di Yogyakarta.

Ia memiliki nama kecil Bandoro Raden Mas Ontowiryo dan merupakan putra sulung dari Raden Ayu Mangkorowati (putri Bupati Pacitan) selir dari Sri Sultan Hamengku Buwono III (HB III).

Sebagai golongan ningrat yang bisa mendapatkan kenyamanan hidup karena faktor keistimewaan, Pangeran Diponegoro ternyata lebih tertarik kehidupan keagamaan dan kesetaraan dengan rakyat.

Pangeran Diponegoro lalu memilih tinggal di luar keraton, tepatnya di Desa Tegalrejo, yang terletak sekitar 7km dari Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat.

(Baca juga: Denjaka, Pasukan Khusus TNI AL yang Misterius dan Sering Bikin Gentar Navy Seal AS)

Konflik mulai timbul ketika Sultan HB IV wafat dan atas paksaan Belanda digantikan oleh Sultan HB V yang baru berusia 3 tahun.

Sebagai putra sulung dari istri selir, Diponegoro jelas tak mungkin naik tahta dan harus menerima naik tahtanya Sultan HB V yang masih ingusan itu.

Dalam prakteknya, karena Sultan HB V sama sekali belum mampu menjalankan roda pemerintahan, kebijakan dan pemerintahan keraton dilaksanakan oleh patih yang terkenal licik dan sangat pro Belanda, Danurejo.

Pangeran Diponegoro sama sekali tak mendukung pemerintahan keraton yang disetir oleh Patih Danurejo tapi belum melancarkan tindakan.

Reporter : Agustinus Winardi
Editor : Ade Sulaeman

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×