Polwan Ini Gagal Adopsi Anak Hanya karena Dirinya Beragama Minoritas, Ini Peraturan yang Melarang

  • Kamis, 12 Oktober 2017 14:30 WIB

Polwan yang gagal adopsi anak | Facebook/Johannes Surbakti

Intisari-Online.com - Sebuah postingan berisi foto seorang polwan yang sedang menggendong seorang bayi di Rumah Sakit Umum Djoelham Binjai viral.

Dalam postingan tersebut dituturkan bahwa bayi tersebut ditemukan hampir mati kedinginan dalam kardus di sebuah parit.

Lalu, sang Polwan yang berada dalam foto tersebut berniat mengadopsi sang bayi.

Namun, meski sudah mengurus berkas-berkas, dirinya dinyatakan tidak berhak mengadopsi sang bayi.

Alasannya adalah dirinya beragama Kristen yang dianggap sebagai agama minoritas.

Sementara peraturan pemerintah menyebutkan bahwa bayi yang terlantar tanpa agama yang jelas hanya bisa diadopsi oleh orangtua yang berasal dari agama mayoritas, dalam hal ini adalah agama Islam.

Alhasil, sang bayi pun gagal diadopsi dan harus diserahkan ke sebuah panti asuhan di Medan.

Berikut ini postingan asli yang diunggah oleh Johannes Surbakti Surbakti pada 5 Oktober 2017:

Reporter : Ade Sulaeman
Editor : Ade Sulaeman

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×