Gempa Aceh: Benarkah Hewan Bisa Prediksi Gempa?

  • Rabu, 7 Desember 2016 16:30 WIB

Gempa Aceh 2016. | kompas.com

Intisari-Online.com - Banyak cerita yang tersebar hampir di seluruh budaya bahwa beberapa jam sebelum gempa, semua binatang bertingkah laku gelisah. Anjing melolong tanpa alasan, kuda melompat-lompat tinggi, ikan berenang berputar-putar.

Benarkah hewan-hewan bisa merasakan bencana alam yang akan datang?

(Baca juga: Gempa Aceh: Inilah Gangguan Penyakit yang Sering Muncul di Pengungsian)

Cerita hewan berperilaku tak menentu sebelum gempa bumi telah beredar selama ribuan tahun. Salah satu contoh penting adalah evakuasi di Haicheng, China, pada 1975. Saat itu, evakuasi murni didasarkan pada laporan adanya perilaku aneh para hewan. Suatu tindakan yang diyakini telah menyelamatkan ribuan nyawa dari gempa berkekuatan 7,3 SR yang datang tidak lama kemudian.

Saat gempa yang terjadi Samudra Hindia, yang selanjutnya menimbulkan tsunami di Aceh dan beberapa negara Asia lainnya, banyak laporan yang menyatakan banyak hewan melarikan diri ke pedalaman beberapa saat sebelum gelombang tsunami menyapu daratan.

Laporan-laporan yang meluas tersebut memicu para peneliti dari University of California untuk mempelajari kemungkinan hewan sebagai prediktor gempa.

Lewat ratusan wawancara dengan pemilih hewan, ditemukan bahwa sebagian besar pemilik memang menemukan perilaku aneh sebelum getaran terjadi. Tapi sebagian besar memberikan laporan positif bahwa perilaku-perilaku aneh tersebut tercatat saat gempa terjadi.

(Baca juga: Gempa Aceh: Sabuk Keselamatan Rumah Antigempa)

Bahkan, ketika contoh-contoh perilaku yang terekam sebelum gempa dimasukkan, secara statistik perilaku aneh tersebut tidak terkait dengan gempa bumi. Orang-orang cenderung melihat perilaku aneh pada hewan setelah gempa terjadi.

Memori selektif juga tampaknya bermain ketika laporan tsunami diperiksa. Kendati masyarakat melaporkan adanya perilaku aneh sebelum tsunami, peneliti menemukan bahwa gajah-gajah di Sri Lanka tidak menunjukkan perilaku seperti itu, kadang-kadang bahkan bergerak lebih dekat ke pantai.

Sumber : ["daily.jstor.org"]

Reporter : Ade Sulaeman
Editor : Ade Sulaeman

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×