Bagai Romeo Sungguhan, Katak Ini Mencari 'Julietnya' di Dunia Maya untuk Melestarikan Spesiesnya

  • Rabu, 14 Februari 2018 11:00 WIB

Katak air Sehuencas (Telmatobius yuracare) | independent.co.uk

Intisari-Online.com - Ada yang unik menjelang hari kasih sayang ini. Sebuah iklan pencarian jodoh untuk seekor katak ditayangkan di berbagai media daring.

Hal ini bukan tanpa alasan. Romeo, nama katak tersebut, adalah katak yang paling kesepian di dunia. Pasalnya, Romeo merupakan satu-satunya katak air Sehuencas (Telmatobius yuracare) yang diketahui hidup di planet ini.

Peneliti sudah berkali-kali mencoba mencari betina untuknya. Namun, Juliet yang ditunggu-tunggu tak kunjung ketemu juga.

Bila Romeo tak bertemu dengan sang betina, bisa dipastikan bahwa tidak akan ada seorang pun yang bisa menyaksikan katak endemik Bolivia ini lagi di alam liar.

(Baca juga: Pria Ini Mencari Adiknya Yang Hilang Puluhan Tahun Lewat Media Sosial, Hasilnya Mengejutkan)

Romeo ditemukan dalam sebuah ekspedisi yang dipimpin oleh ahli biologi Arturo Muñoz di hutan Bolivia 10 tahun yang lalu.

"Kami sudah tahu ada masalah dengan spesies ini. Itulah kenapa kami memutuskan membawa katak ini ke penangkaran untuk mencoba membiakkannya," kata Muñoz.

Sayangnya, peneliti tidak menemukan Sehuencas lain di alam liar. Maka, tinggalah Romeo sendirian di sebuah akuarium di Cochabamba, Bolivia.

Sejak itu pula ia melakukan panggilan kawin untuk katak sejenisnya, tetapi hasilnya nihil.

(Baca juga: Di Desa Ini, Penduduknya Tidak Boleh Meninggal! Bahkan Kematian Dianggap Perbuatan Ilegal)

Reporter : Tatik Ariyani
Editor : Tatik Ariyani

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×