Semakin Panas, Korea Selatan Siap Mengebom Jaringan Listrik Korea Utara

  • Selasa, 10 Oktober 2017 18:15 WIB

Pesawat tempur Korea Selatan menjatuhkan bom saat latihan perang bersama Amerika | New York Post

Intisari-Online.com - Situasi di Semenanjung Korea semakin hari semakin memanas.

Dilaporkan New York Post, Korea Selatan siap menggunakan bom grafit yang tidak mematikan—biasa disebut sebagai bom pemadam—untuk memutus jaringan listrik Korea Utara, jika nanti perang nuklir benar-benar terjadi.

Bom tersebut bekerja dengan cara menyebarkan filamen grafit karbon ke jaringan listrik yang ditarget.

(Baca juga: Ancaman AS untuk Hancurkan Korut Bukan Gertak Sambal, karena Pernah Dilakukan saat Perang Korea)

Masih dari sumber yang sama, bom ini dikembangkan oleh Badan Pengembangan Pertahanan Korea Selatan (ADD) sebagai bagian dari program serangan pendahuluan “Kill Chain”.

Serangan itu akan dilakukan bila musuh melancarkan serangan dalam waktu dekat.

“Semua teknologi untuk membangun bom tersebut telah diamankan, dan kami berada pada tahap bisa membuat bom itu kapan saja,” ujar seorang pejabat militer Korsel kepada Yonhap.

Kementerian Pertahanan telah meminta agar tahun depan disediakan anggaran sekitar 436 ribu dolar AS (sekitar Rp5,8 miliar) untuk pengembangan proyek tersebut—walau permintaan itu telah ditolak mentah-mentah oleh Kementerian Keuangan.

Bom itu sering disebut sebagai “bom lunak” karena hanya mempengaruhi sistem tenaga listrik yang menjadi target—tapi ia bekerja sangat efektif.

Bom ini pertama kali digunakan oleh AS saat berperang melawan Irak dalam Perang Teluk 1990. Saat itu, bom ini sukses menghancurkan sekitar 85 persen pasokan listrik di seluruh Irak.

Reporter : Moh Habib Asyhad
Editor : Moh Habib Asyhad

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×