Oh, Ternyata Begini Cara Sindikat Mengoplos Gas Subsidi Sehingga Bisa Untung Ratusan Juta

  • Jumat, 12 Januari 2018 15:45 WIB

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Setyo Wasisto dan Dirtipideksus Bareskrim Polri Brigjen Pol Agung Setya memperlihaykan barang bukti kecurangan gas 3 kilogram di Kota Tangerang, Jumat (12/1/2018) | Ambaranie Nadia/ Kompas.com

Intisari-online.com -  Salah satu penyebab kelangkaan elpiji 3 kilogram sejak satu bulan terakhir terungkap.

Ada kecurangan dalam rantai distribusi, di mana pelaku memonopoli pembelian gas subsidi 3 kilogram untuk diisi ke tabung-tabung volume 12 dan 40 kilogram.

Dalam kasus ini, polisi menetapkan Prenki selaku pemilik sekaligus pengelola penyimpangan gas, sebagai tersangka.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Setyo Wasisto mengatakan, pengisian gas dari tabung kecil ke tabung besar menggunakan selang.

BACA JUGA: (VIDEO) Duh, Mempelai Pria Pingsan di Pelukan Mantan, Saat Masih di Pelaminan Pula

"Pada tabung gas 12 dan 40 kilogram diletakkan es batu agar suhunya lebih dingin, dengan demikian gas akan cepat masuk," kata Setyo di Kelurahan Nerogtog, Kecamatan Pinang, Kota Tangerang, Jumat (12/1/2018).

Tabung gas dengan volume lebih besar direndam setengah di genangan air es, dengan demikian suhunya lebih dingin.

Gas dari tabung 3 kilogram yang suhunya lebih tinggi akan mengalir ke tabung besar yang suhunya lebih rendah.

Gas yang diisi ke tabung gas 12 kilogram berasal dari empat tabung gas 3 kilogram. Sementara, untuk tabung gas 40 kilogram diisi 17 tabung 3 kilogram.

BACA JUGA: Buron 14 Tahun, Bos Geng Yakuza Jepang Ini Tertangkap Gara-gara Foto Tatonya Viral

Reporter : intisari-online
Editor : Yoyok Prima Maulana

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×