Teh Dan Kopi, Dua Cangkir dalam Nikmat yang Berbeda

  • Jumat, 21 April 2017 20:30 WIB

Ini Dia Kelebihan dan Kekurangan dari Teh dan Kopi

Intisari-Online.com – Kisah ini adalah tentang seorang pemuda yang tidak mau mendengarkan nasihat ibunya, hingga akhirnya terjadi masalah padanya.

 “Jangan bersikap buruk, sebab kelak kamu akan sangat menyesalinya, Nak. Orang akan selalu mengingat perbuatan kita yang salah.” Uucapan itu terngiang kembali pada telinga pemuda itu, meski ibunya telah mengucapkannya bertahun-tahun yang lalu,

Saat ia masih tinggal di kampung dulu, hingga beberapa waktu yang lalu, pemuda itu bahkan tidak mengerti mengapa ibunya selalu mengucapkan kata-kata yang sama.

Bukan hanya satu atau dua kali saja, namun ibunya kerap mengucapkan kata-kata ini setiap kali ia memberi nasihat atas sikapnya yang kadang kurang baik menurut sang ibu.

Sayangnya, pemuda itu mengacuhkannya, sebab apalah arti sebuah nasihat bagi pemuda yang sedang dalam masa-masa remaja. Bahkan kerap dianggap sebagai angin lalu saja. Berulangkali kali sang ibu memberi nasihat, berulangkali pula pemuda itu menganggapnya sebagai angin lalu.

Sikap cerobohnya kerap menjadi alasan mengapa pemuda itu sering dinasihati oleh ibunya, hingga sang ibu mengibaratkan perbuatannya seperti dua cangkir minuman yang berbeda, yakni teh dan kopi.

Meski demikian, pemuda itu masih saja sering bertindak ceroboh. Sekali waktu, di malam hari ia lupa mengurung induk dan anak ayamnya ke dalam kandang, hingga pada keesokan harinya ketujuh anak ayam itu lenyap dimangsa musang dan hanya tinggal induknya saja, padahal ibunya telah menyuruhnya mengerjakan hal tersebut berulangkali sejak sore.

Lalu di lain waktu, ia juga tidak menutup saluran air yang masuk ke kolam kecil milik ayahnya, hingga air mengalir terus sepanjang malam dan menghanyutkan semua ikan tersebut ke kolam  milik orang lain di tempat yang lebih rendah dari kolam ayahnya.

Saat itu, bukan hanya ikan di kolam ayahnya saja yang terbawa air, namun dua kolam lain milik pamannya juga kehilangan banyak ikan.

Banyak orang yang ceroboh di dunia ini, dan itu bukan sebuah masalah yang besar, selama mereka mau berubah dan mendengarkan nasihat orang di sekitarnya. Namun, tidak demikian dengan pemuda tersebut, bahkan setelah ia merantau dan bekerja sebagai petugas keamanan di sebuah kantor di kota.

Reporter : K. Tatik Wardayati
Editor : Moh Habib Asyhad

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×