Semua Orang Bisa Mengalami Rasa Sakit yang Sama dengan Efek yang Berbeda, Tergantung Caranya Merespons

  • Kamis, 7 September 2017 20:40 WIB

Seekor meerkat memakan kalajengking | natgeotv.com.au

Intisari-Online.com – Tom pergi mengunjungi mentornya Brian untuk mendapatkan hasil jepretan mingguannya.

Jelas bahwa pria muda itu terganggu oleh sesuatu, jadi Brian bertanya kepadanya apa yang salah.

Tom menjelaskan bahwa ia telah mengalami minggu yang sulit.

Dia bertengkar dengan ayahnya, dia merasa tersinggung oleh ucapan salah satu temannya dan dia tidak mendapatkan promosi di tempat kerja.

"Jadi apa yang harus saya lakukan sekarang?" tanyanya.

Brian menatap Tom dan berkata, "Tahukah Anda bahwa meerkat makan kalajengking?"

"Apa?"

"Sungguh menakjubkan. Binatang-binatang kecil yang lucu ini menyerang dan memakan kalajengking beracun.

"Tampaknya mereka sering tersengat sehingga mereka menjadi resisten terhadap racun mereka dan itu sama sekali tidak menyakiti mereka.”

"Apa?" tanya Tom tak percaya.

"Dan kemudian ada kodok kecil yang indah ini di Amerika Selatan yang sangat beracun.

"Mereka tidak dilahirkan seperti itu, tapi mereka mendapatkan racun dari makanan yang mereka makan dan itu membangun pada sistem mereka sampai mereka menjadi berbahaya untuk dimakan.

"Warna cerah mereka memperingatkan predator potensial untuk menjaga dengan jarak mereka. "

Tom menggelengkan kepalanya, "Saya tidak mengerti, saya mendatangi Anda dengan sebuah masalah dan Anda memberi saya pelajaran biologi."

Brian tersenyum.

"Bila Anda mendapatkan racun, rasa sakit, Anda punya dua pilihan.

"Anda bisa seperti meerkat dan menggunakan pengalamannya untuk menjadi lebih tangguh.

"Atau Anda bisa menjadi seperti kodok, membiarkan racun itu masuk ke dalam sistem Anda sampai Anda beracun dan semua orang ingin menjaga jarak."

Semua orang mengalami rasa sakit, bagaimana tanggapan kita terserah pada kita.

Kita bisa menjadi seorang meerkat, atau kita bisa menjadi kodok.

Anda pilih yang mana?

Reporter : K. Tatik Wardayati
Editor : Ade Sulaeman

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×