Kisah Seleksi Murid Socrates

  • Senin, 20 Maret 2017 21:00 WIB

Kisah Seleksi Murid Socrates

Intisari-Online.com – Socrates (469 – 399 SM) adalah seorang filsuf besar dan guru Yunani kuno. Ketika itu beberapa pemuda mendekatinya dan meminta agar mereka bisa diterima sebagai muridnya.

Guru besar itu melakukan tes sederhana untuk memilih muridnya yang sesuai. Ia meminta calon muridnya untuk melihat ke dalam kolam dan melaporkan padanya apa yang masing-masing mereka lihat di kolam.

Kebanyakan dari mereka mengatakan bahwa mereka telah melihat gambar mereka sendiri di air. Lalu, beberapa dari mereka mengatakan telah melihat ikan berenang di sekitar air kolam itu. Mereka ini diterima untuk menjadi muridnya.

Ketika tes ini ditanyakan oleh murid seniornya, Socrates mengatakan bahwa mereka yang melihat gambar mereka sendiri di dalam air adalah mereka yang cinta dengan ego mereka sendiri, jadi tidak berguna untuk menjadi muridnya.

Orang yang egois atau egosentris, terlalu sibuk dan menganggap satu-satunya kepentingan sendiri, kesejahteraan, kesenangan, keuntungan dan kemajuannya sendiri. Ia bertindak hanya dengan dirinya dan kepentingannya sendiri dalam pikirannya.

Ia menempatkan kepentingan sendiri dan kebutuhan pertama dalam setiap tindakannya, tanpa peduli terhadap orang lain. Ia egois dan mementingkan diri sendiri dan berpikir terlalu banyak tentang diri sendiri dan terlalu sedikit tentang orang lain.

Egois itu sombong, karena sering berpikir dan berbicara terlalu sering tentang dirinya sendiri. Pada akhirnya kebanggaan pada diri sendiri akan menuju kepada kebinasaan, dan kejatuhan karena arogansi. (*)

Sumber : []

Reporter : K. Tatik Wardayati
Editor : K. Tatik Wardayati

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×