Kebaikan Bukanlah Kelemahan, Sebaliknya Wujud Sejati Kekuatan

  • Kamis, 4 Januari 2018 06:00 WIB

Kebaikan Selalu Datang Kembali

Intisari-Online.com – Di sebuah desa kecil, tinggallah seorang pria yang selalu bahagia, baik hati, dan melayani semua orang yang ditemuinya.

Ia selalu tersenyum, dan menggunakan kata-kata yang baik dan mendorong untuk dikatakan, kapan pun dibutuhkan.

Setiap orang yang bertemu dengannya, merasa lebih baik, lebih bahagia, dan gembira. Maka penduduk desa pun mengandalkannya, dan menganggapnya sebagai teman baik.

(Baca juga: Francine Christophe, Penyintas Holocaust yang Mengenang Banyaknya Kebaikan di Kamp Konsentrasi Nazi)

Salah satu penghuni desa itu penasaran ingin tahu apa rahasianya, dan bagaimana ia bisa selalu bersikap baik dan membantu.

Ia juga bertanya-tanya, bagaimana mungkin pria itu tidak menyimpan dendam terhadap siapapun, dan selalu merasa bahagia.

Akhirnya, penghuni desa itu memberanikan diri untuk bertemu dengan pria itu, katanya, “Kebanyakan orang egois dan tidak puas. Mereka tidak tersenyum sesering Anda. Mereka juga tidak membantu atau menyukai seperti Anda. Bagaimana Anda menjelaskannya?”

Pria itu tersenyum dan menjawab, “Saat Anda berdamai dengan diri sendiri, Anda bisa berdamai dengan dunia lainnya. Jika Anda bisa mengenali roh dalam diri Anda, Anda dapat mengenali semangat setiap orang, dan kemudian Anda merasa wajar bersikap baik terhadap semua orang.

Jika pikiran Anda berada di bawah kendali Anda, Anda menjadi kuat dan teguh. Kepribadian itu seperti robot yang diprogram untuk melakukan tugas tertentu.

Kebiasaan dan pikiran Anda adalah alat dan program yang mengendalikan kepribadian Anda. Bebas dari diprogram, dan kemudian kebaikan batin dan kebahagiaan yang ada di dalam diri Anda akan terungkap.”

Reporter : K. Tatik Wardayati
Editor : Moh Habib Asyhad

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×