Hidup Itu Seperti Harga yang Layak Kita Berikan

  • Senin, 19 Juni 2017 20:45 WIB

Saat hidup memberi kesulitan | Pixabay

Intisari-Online.com – Beberapa tahun yang lalu sekelompok salesman pergi ke sebuah konferensi penjualan regional di Chicago.

Mereka telah meyakinkan keluarga mereka bahwa mereka akan pulang tepat waktu untuk bisa makan malam bersama keluarga di Jumat malam

(Baca juga: Dallas yang Memilih Berjuang untuk Hidup Setelah Kecelakaan Listrik Menimpanya)

Dengan terburu-buru, dengan membawa tiket dan tas kerja, salah seorang salesman itu secara tidak sengaja menendang meja yang diatasnya terdapat sekeranjang apel.

Apel itu pun “terbang” ke mana-mana. Tanpa berhenti atau melihat ke belakang, semua salesman berhasil mencapai pesawat terbang tepat pada waktunya karena boarding mereka yang nyaris tidak terjawab.

Tidak semuanya. Ada satu. Ia berhenti sejenak, menarik napas panjang, menyentuh perasaannya, dan merasakan sedikit kasihan pada gadis pemilik keranjang apel yang terbalik itu.

Ia mengatakan kepada teman-temannya untuk terus berjalan tanpa dia, melambaikan salam selamat tinggal, lalu menyuruh salah satu dari mereka untuk menelepon istrinya saat mereka tiba di tempat asal mereka dan menjelaskan bahwa ia akan terbang pada jadwal selanjutnya.

Lalu, ia kembali ke terminal tempat apel berserakan di lantai terminal. Ia senang ia melakukan itu.

Gadis berusia 16 tahun itu ternyata benar-benar buta. Ia menangis lembut, air matanya mengalir di pipinya karena frustasi.

Pada saat bersamaan tanpa daya ia meraba-raba apelnya yang tumpah berantakan, sementara banyak kerumunan di sekelilingnya, tidak ada yang berhenti, dan tidak ada yang peduli dengan keadaannya.

Reporter : K. Tatik Wardayati
Editor : Moh Habib Asyhad

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×