Berhentilah Memandang Seseorang Hanya dari 'Bungkusnya', Anda akan Menyesal saat Melihat Jiwanya

  • Kamis, 5 Oktober 2017 21:00 WIB

Kisah mawar dan kaktus | worldoffloweringplants.com

Intisari-Online.com – Suatu hari di musim semi yang indah, mawar merah bersemi di hutan.

Banyak jenis pohon dan tanaman tumbuh di sana.

Mawar melihat sekelilingnya, pohon pinus di dekatnya berkata, “Bunga yang indah. Saya berharap saya adalah yang terindah.”

Pohon lain berkata, “Pinus sayang, jangan sedih, kita tidak bisa memiliki segalanya.”

Mawar membalikkan kepalanya dan berkata, “Tampaknya saya tanaman yang paling indah di hutan ini.”

Sebatang bunga matahari mengangkat kepala kuningnya dan berkata, “Mengapa kau mengatakan demikian? Di hutan ini ada banyak tanaman yang indah. Kau hanya salah satu dari mereka.”

Mawar merah menjawab, “Saya melihat semua tanaman menatap dan mengagumi saya.”

Kemudian mawar memandang kaktus dan berkata, “Lihatlah tanaman jelek penuh duri ini!”

Pohon pinus berkata, “Mawar merah, bicara apa kau ini? Siapa yang mengatakan bahwa kau paling cantik? Kau juga memiliki duri.”

Mawar merah dengan bangga melihat pinus marah dan berkata, “Saya pikir Anda memiliki selera yang baik! Anda tidak tahu apa arti kecantikan sama sekali. Anda tidak bisa membandingkan duri saya dengan duri kaktus.”

Reporter : intisari-online
Editor : Ade Sulaeman

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×